Sunday, May 07, 2006

Yang KuRik iTu

Acapkali kita bertemu bait pantun Melayu asli yang rimanya begini ;
Yang kurik itu kendi, yang merah itu saga,
yang baik itu budi, yang indah itu bahasa.

Saya teringat satu kisah, pengalaman yang saya kutip sendiri ketika pulang bercuti di tanahair beberapa tahun lalu, ketika ditakdirkan Allah berinteraksi dengan seorang pesara Guru Besar di sebuah lokasi di Barat Malaysia. Peluang meladeni bicara warga emas yang mesra saya panggil Cikgu Khatib ini benar-benar saya tunjangkan dalam ingatan saya.

Tentang apa? Iya, bualan kami hanya seputar pantun budi di atas. Zahirnya, tampak remeh. Namun terselit makna yang tidak-tidak untuk kita kongsi dan warisi.

"Yang kurik itu kundi" atau "yang kurik itu kendi"? Yang mana satu diksi tertepat?
Ujar Cikgu Khatib, "orang Melayu teramat menyanjung budi bahasa. Setiap tutur, tingkah dan segalanya membayangkan makna tersendiri. Orang Melayu teramat halus dan teliti dalam segenap hal ..."

Kata Cikgu Khatib lagi, budi dan bahasa ada bezanya. Untuk membezakan mana budi dan mana bahasa, amat sulit. Sekali pandang, bahasa zahir nampaknya lebih indah dari budi yang tersembunyi. Justeru, orang Melayu dulu-dulu, memang mahir dalam kiasan telah mengemukakan seakan-akan satu teori - yang kurik itu kundi, yang merah itu saga, yang baik itu budi, yang indah itu bahasa.

Saya sebenarnya, membayangkan "kendi" atau "kundi", adalah dua perkara yang sama. Cuma kepelbagaian ejaan sahaja, sangka saya begitu.

Rupanya, KENDI : sejenis bekas air yang bermuncung (bercerat) dan bertangkai (dibuat daripada tembikar atau tin). Sedangkan KUNDI : sejenis biji saga yang digunakan untuk menimbang emas (beratnya 1/24 mas), kenderi.

Jadi, saya atur semula pantun - yang kurik itu kundi, yang merah itu saga. Telahan saya kali ini, saga sama dengan kundi. Lalu, di mana bezanya?

Memanglah rupanya, kita, generasi hari ini sudah ramai yang bercerai dari ilmu kiasan seindah ini. Sebenarnya, kundi dan saga bukan zat yang sama. Bezanya, kundi berkurik dan saga yang licin tidak berkurik! Kedua-duanya berwarna merah, tentulah sukar dibezakan hanya dengan sekali pandang!

Yang kurik itu kundi,yang merah itu saga,
yang baik itu budi,yang indah itu bahasa.
Satu kiasan yang cukup teliti dalam diksi dan makna ... Hanya kita sahaja yang sering meremehkannya.

2 Comments:

Blogger pena said...

maaf ya tulisan terlalu kecil sukar untuk dibaca

3:37 PM  
Blogger d u t a said...

hi tuan,

bolehkah jelaskan bentuk kundi itu? adakah ia sama seperti buah saga seperti mana penjelasan tuan di atas?

4:19 PM  

Post a Comment

<< Home